Take a fresh look at your lifestyle.

Megaproyek IKN Selesai 2045, Ladang Panjang ber-KKN-ria?

Oleh: Muhammad Farhan Mubaraq
(Mahasiswa Ilmu Politik Universitas Syiah Kuala)

Tepat pada 16 agustus 2019 di hadapan DPR RI, Presiden Jokowi di akhir pidato kenegaraannya memohon izin kepada seluruh elemen bangsa untuk memindahkan ibukota ke Kalimantan.

Sejak saat itu diskursus mengenai isu ini meluap di kalangan masyarakat, sebagian besar memberi sikap positif, dan sebagian lain tentu negatif. Namun yang menjadi pembahasan saat itu hanya seputar, sejauh mana kesiapan pemerintah dalam mempersiapkan mega proyek ini.

Karena sebenarnya niat dan gagasan pemindahan ibukota,  beberapa kali telah ditunjukkan para Presiden sejak masa Soekarno, Soeharto, hingga SBY, tetapi berhenti pada tahap pembentukan tim kajian.

Presiden Jokowi dalam rencana pemindahan ibukota ternyata tidak main-main. Berbagai prosedur dilaksanakannya. Mulai dari pengesahan UU No. 3 Tahun 2022 Tentang Ibu Kota Negara, penetapan lokasi IKN di Penajam Pase Utara, Kalimantan Timur, penggarapan lahan, hingga ke teknis-teknis pengerjaan.

Tetapi yang menjadi sorotan kami adalah jangka waktu dan anggaran yang dibutuhkan untuk merampungkan mega proyek ini.

Dalam UU No. 3 Tahun 2022 Tentang Ibu Kota Negara, dijelaskan bahwa terdapat 5 tahap pembangunan IKN Tahap pertama (2022-2024), Pembangunan IKN berfokus pada infrastuktur dan fasilitas dasar. Melingkupi tata kota pembangunan perumahan untuk ASN, sarana peribadatan, fasilitas litbang dan perguruan tinggi, hingga dilanjutkan dengan relokasi pemerintahan.

Tahap kedua (2025-2029), berfokus pada infrastruktur utama dan ekonomi, seperti fasilitas transportasi, klaster industri pertanian, klaster industri rendah karbon, dll.

Tahap ketiga (2030-2034), berfokus pada pembangunan ekosistem perkotaan denan prinsip berkelanjutan, dan melanjutkan pusat perekonomian.

Tahap keempat (2035-2039), berfokus pada penambahan fasilitas pendukung konektivitas dengan daerah lain.

Dan Tahap kelima (2040-2045), dalam rentang waktu ini seluruh pembangunan yang direncanakan selesai ditandai dengan pengembangan industri berkelanjutan, dan pertumbuhan penduduk yang stabil.

Baca Juga:  Mazhab Nekat Memahami Agama

Benar, megaproyek IKN memang ditargetkan selesai pada hari kemerdekaan Indonesia yang ke-100 tahun.

Sumber utama pendanaan persiapan, pembangunan, pemindahan Ibu Kota Negara, dan penyelenggaraan Ibu Kota Nusantara, adalah dari APBN dan sumber lain yang sah sesuai peraturan perundang-undangan (suntikan dana swasta, BUMN, dan KPBU).

Hal ini tertuang dalam pasal 24 ayat (1) UU No. 3 Tahun 2022 Tentang Ibu Kota Negara Pemerintah menetapkan anggaran pembangunan ibu kota baru (IKN) sekitar Rp466 triliun-Rp486 triliun hingga 2045 mendatang. Butuh waktu 23 tahun menuju Ibu Kota Nusantara yang  dapat digunakan secara penuh.

Melihat anggaran yang begitu fantastis, pasti banyak dari kita yang was-was akan akuntabilitas, transparansi, kewajaran anggaran, dan yang paling penting apakah anggaran sebesar itu akan bebas dari tindak korupsi orang-orang berkepentingan? Dalam kultur kita sebagai masyarakat Indonesia, ketakutan akan terkhianatinya rakyat oleh pemerintah sering terjadi dalam pelaksanaan proyek-proyek terlebih dalam skala nasional.

Karena memang “budaya mencuri” ini belum diselesaikan bahkan setidaknya diminimalisir oleh sederet lembaga negara terkait. Korupsi hingga saat ini masih menjangkit mental pejabat atau elit-elit politik kita.

Menurut hemat kami, megaproyek sebesar itu sulit untuk dilaksanakan karena kurangnya persiapan. Bukan kesiapan dari segi konsep perencanaan proyek, namun pada tindakan preventif yang dipersiapkan untuk menghindari tingginya intensitas tindak KKN saat pyoyek berjalan.

Kondisi Indonesia saat ini, baik swasta maupun negara punya budaya yang buruk dalam melancarkan kepentingan-kepentingannya, yang jika proyek berkala triliunan seperti IKN ini diterapkan akan menjadi sebuah resipe for disaster atau resep menuju kehancuran. Dan akan menyebabkan swasta dan negara yang sudah terbiasa dengan praktik-praktik kolusi dan korupsi, menghancurkan perekonomian negara ini kedepan.

Baca Juga:  Dunia Semakin Miskin Keteladanan

Selain itu, jika masing-masing dari kita sekarang meluangkan waktu ke situs pencarian, dan mencari sesuatu yang berkaitan dengan mekanisme pengawasan, monitoring, atau evaluasi megaproyek IKN, tidak dapat kita temukan detail prosedurnya. Hanya terbatas pada statement Kepala Staf Kepresidenan, Moeldoko.

Seperti yang dilansir dalam CBNC Indonesia 8 April 2022, Moeldoko menyebutkan, “Ini pekerjaan rumit dan waktunya sangat panjang, 5-20 tahun. Butuh perencanaan ketat, eksekusi detail, pengawasan yang rigid dan berkelanjutan”.

Hal diatas akan membuat insinuasi berkepanjangan, mengenai siapa atau lembaga apa yang akan mengawasi megaproyek ini selama 5 jabatan periode presiden kedepan. Seperti yang kita sadari bersama, megaproyek IKN adalah usulan dari rezim Jokowi yang masa jabatannya tak lebih dari 2 tahun lagi.

Maka yang saya bayangkan, akan timbul serangkaian pertanyaan yang akan membanyang-bayangi pikiran kita di hari-hari kedepan, seperti:

Bukankah ketika terjadi pergantian kepemimpinan negeri ini, setiap Presiden punya kepentingan dan prioritas yang akan terus berbeda.

Apakah Presiden yang baru akan membiarkan proyek ini mangkrak begitu saja atau memang menyelesaikan megaproyek ini hingga selesai? Tetapi apa jaminannya?

Lantas apakah untuk menjamin terselesainya megaproyek, kita membiarkan konstitusi kembali diamandemen untuk membiarkan Jokowi memimpin kembali?

Proyek yang direncanakan bergerak selama lima periode kepresidenan tersebut memanglah harus berjalan beriringan dengan penelitian yang komprehensif juga pengawasan dan pengawalan ketat, serta perlu prosedur  pengawasan berkelanjutan untuk menjamin transparansi megaproyek.

Untuk itu, Pemerintah juga diharapkan agar menjaga marwah demokrasi yang telah diperjuangkan, dengan transparan terhadap proyek yang berjalan. Pemerintah pun tidak boleh buta dan tuli atas pendapat dan aspirasi masyarakat terkait pembangunan IKN.

Terakhir, mencapai Indonesia yang bersih dan transparan adalah tugas yang berat. Namun dengan konstitensi kita sebagai bangsa dalam mengawal kesejahteraan kita bersama, akan menjamin kehidupan yang layak baggi anak cucu kita dimasa depan.

Baca Juga:  Jangan Cangkok Hukum

Untuk itu, mari kita bersama-sama mengawal megaproyek IKN ini hingga rampung dan serukan mari bersama kita kawal dan awasi megaproyek ini!

 

Referensi:

UU Nomor 3 Tahun 2022 Tentang Ibu Kota Negara

CNBC Indonesia (2022). Moeldoko: Proyek IKN Tak Lagi Prioritas Tapi Superioritas! [daring] Link: https://www.cnbcindonesia.com/news/20220408113045-4-329962/moeldoko-proyek-ikn-tak-lagi-prioritas-tapi-superprioritas

Jeo Kompas (2019). Pidato Kenegaraan Presiden Jokowi 2019.  [daring] Link: https://jeo.kompas.com/naskah-lengkap-pidato-kenegaraan-2019-presiden-jokowi

CNN Indonesia (2022). Rincian Anggaran Ibu Kota Baru Rp486 T Hingga 2045. [daring] Link: https://www.cnnindonesia.com/ekonomi/20220221134642-532-761918/rincian-anggaran-ibu-kota-baru-rp486-t-hingga-2045

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Tunggu Sedang Loading...